Wednesday, 20 February 2013

7 Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia


Ada kemungkinan bahwa suatu peradaban, beberapa dengan teknologi canggih, telah datang dan pergi. Ada banyak misteri tentang peradaban masa lalu, tapi mungkin ada petunjuk di seluruh dunia dalam bentuk kota, bangunan kuno, hieroglif yang samar, karya seni dan banyak lagi.

Memahami peradaban masa lalu adalah apa yang sejarawan dan antropologi berusaha ungkapkan. Melihat kembali menyaksikan peningkatan peradaban dan hilangnya. Misteri tersebut membuat pintu terbuka lebar untuk berbagai teori bagi siapa saja.

Peradaban masa lalu diceritakan dengan banyak kisah, mitos ataupun legenda yang tampaknya telah ada. Berikut adalah beberapa misteri seputar masa kuno.

Piramida dan Great Sphinx di Giza, Mesir

Great Sphinx di Giza, sering disebut sebagai Sphinx, adalah patung kapur dari sphinx yang sedang berbaring atau couchant (makhluk mitos dengan tubuh singa dan kepala manusia) yang berdiri di Dataran Tinggi Giza di tepi barat Sungai Nil di Giza, Mesir.

Ini adalah patung monolit terbesar di dunia, berdiri dengan panjang sekitar 73,5 meter (241 kaki), lebar 19,3 meter (63 kaki), dan tinggi 20,22 m (66.34 kaki). Ini adalah patung monumental tertua yang diketahui, dan umumnya diyakini telah dibangun oleh orang Mesir kuno, Kerajaan masa lalu selama pemerintahan Pharaoh Khafra (diperkirakan  2.558-2.532 BC).


Piramida dan Great Sphinx, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Great Sphinx adalah salah satu patung terbesar di dunia dan tertua, tetapi fakta-fakta dasar tentang hal itu, seperti kapan dibangun dan oleh siapa? masih diperdebatkan.

Hal ini tidak diketahui dari nama patung tersebut, Sphinx tidak muncul dalam prasasti yang dikenal dari Kerajaan Lama, dan tidak ada prasasti di manapun yang  menggambarkan konstruksi pembangunan atau tujuan aslinya.

Piramida dan Sphinx adalah kompleks yang juga mencakup Kuil Sphinx dan Kuil Valley, keduanya menampilkan gaya arsitektur yang sama, dengan 200-ton blok batu yang digali keluar dari Sphinx.

El Dorado

El Dorado adalah nama seorang kepala suku Muisca yang menutupi dirinya dengan debu emas dan, sebagai ritual inisiasi, ke Danau Guatavita. Kemudian, itu dikenal dengan nama "Lost City of Gold" yang legendaris, yang membuat penjelajah terpesona sejak zaman para penjelajah Spanyol. Belum ada bukti keberadaan tempatnya telah ditemukan.

Dibayangkan sebagai tempat, El Dorado adalah kerajaan, kekaisaran, dan kota dengan raja emas yang legendaris.


El Dorado, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

El Dorado diterapkan pada cerita legendaris dimana batu mulia ditemukan dalam kelimpahan yang luar biasa bersama dengan koin emas. Konsep El Dorado mengalami beberapa transformasi, dan akhirnya cerita dari mitos sebelumnya juga digabung dengan kota legendaris. El Dorado menarik banyak minat penjelajah Eropa selama dua abad.

The lost City Of Atlantis (Kota Hilang Atlantis)

Atlantis, Atalantis, atau Atlantika adalah pulau legendaris yang pertama kali disebut oleh Plato dalam buku Timaes dan Critias.

Dalam catatannya, Plato menulis bahwa Atlantis terhampar "di seberang pilar-pilar Herkules", dan memiliki angkatan laut yang menaklukkan Eropa Barat  dan  Afrika  9.000 tahun sebelum waktu Solon, atau sekitar tahun 9500 SM. Setelah gagal menyerang Yunani, Atlantis tenggelam ke dalam samudra "hanya dalam waktu satu hari satu malam".

Pada buku Timaeus, Plato berkisah:

�Di hadapan Selat Mainstay Haigelisi, ada sebuah pulau yang sangat besar, dari sana kalian dapat pergi ke pulau lainnya, di depan pulau-pulau itu adalah seluruhnya daratan yang dikelilingi laut samudera, itu adalah kerajaan Atlantis. Ketika itu Atlantis baru akan melancarkan perang besar dengan Athena, namun di luar dugaan, Atlantis tiba-tiba mengalami gempa bumi dan banjir, tidak sampai sehari semalam, tenggelam sama sekali di dasar laut, negara besar yang melampaui peradaban tinggi, lenyap dalam semalam.�


lost City Of Atlantis, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Selain Timaeus dan Critias, tidak terdapat catatan kuno mengenai Atlantis, yang berarti setiap catatan mengenai Atlantis lainnya berdasarkan dari catatan Plato.

Banyak filsuf kuno menganggap Atlantis sebagai kisah fiksi. Namun, terdapat filsuf, ahli geografi dan sejarawan yang percaya akan keberadaan Atlantis

Crystal Skulls (Tengkorak Kristal)

Tengkorak kristal yang tidak biasa atau sangat misterius. Ribuan diproduksi setiap tahun di Brazil, Cina, dan Jerman. Tapi ada beberapa benda-benda yang agak misterius yang telah memicu minat intens dan kontroversi di kalangan arkeolog, ilmuwan, spiritualis, dan pejabat museum selama lebih dari satu abad.


Tengkorak Kristal, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Mungkin ada selusin atau lebih dari tengkorak kristal langka di koleksi pribadi dan publik. Beberapa Kristal jernih, yang lain berasap atau berwarna. Beberapa ukuran seperti ukuran manusia yang sebenarnya dan detail yang sangat halus, sementara yang lain lebih kecil dan kurang halus. Semua diyakini berasal dari Meksiko dan Amerika Tengah.

Banyak yang percaya tengkorak ini dipahat ribuan atau bahkan puluhan ribu tahun yang lalu oleh peradaban Mesoamerican kuno. Orang yang lain berpikir mereka mungkin peninggalan dari pulau legendaris Atlantis atau bukti bahwa makhluk �ET� (extraterrestrials/peradaban yang tinggi/makhluk luar angkasa) mengunjungi Aztec kira-kira sebelum penaklukan Spanyol.

The Nazca Lines (Garis-garis Nazca)

Garis-garis Nazca merupakan rangkaian geoglif yang terletak di Gurun Sechura, khususnya di Gurun Nazca, daerah yang panjangnya lebih dari 80 km antara kota Nazca dan Palpa di Peru. Geoglif ini diperkirakan dibuat oleh kebudayaan Nazca antara 200-700 M.

Terdapat ratusan gambar, dari yang sederhana sampai yang rumit, seperti gambar burung, laba-laba, monyet, ikan, ikan hiu, llama, dan kadal. salah satu tempat didunia yang sampai saat ini masih banyak diliputi misteri. Banyak pertanyaan-pertanyaan muncul mengenai asal usulnya.


Garis-garis Nazca, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Garis-garis Nazca sendiri baru mulai marak diperbincangkan pada era tahun 1920-an, bermula dari cerita penumpang pesawat terbang yang melintas daerah Nazca, mengaku seperti melihat garis-garis samar membentuk berbagai macam bentuk makhluk hidup dengan dimensi yang besar. 

Sejak kabar penemuan itu, para arkeolog dari seluruh belahan dunia berbondong-bondong datang ke daerah Nazca untuk melihat dan meneliti lebih lanjut mengenai garis-garis Nazca.

Tidak diketahui dengan pasti siapa yang membuat garis-garis Nazca. Teori utama adalah bahwa peradaban Nazca yang membuatnya, dengan menggunakan peralatan dan teknologi sederhana. Teori ini didukung dengan ditemukannya  keramik  dan pasak kayu di beberapa ujung garis. Selain itu, beberapa peneliti telah membuat ulang garis-garis ini dengan teknologi yang kira-kira tersedia pada masa peradaban Nazca, tanpa bantuan udara.

Yonaguni Monument/Underwater Ruins (Reruntuhan Bawah Air)

Reruntuhan Bawah Air Jepang juga disebut Pyramid Underwater Jepang dan juga Monumen Yonaguni.

Monumen Yonaguni adalah formasi batu besar di bawah air di lepas pantai Yonaguni, di selatan dari Kepulauan Ryukyu, di Jepang. Ada perdebatan tentang apakah situs tersebut benar-benar alami, merupakan situs alam yang telah dimodifikasi, atau merupakan artefak buatan manusia.

Monumen ini terdiri dari media batupasir sangat halus dan mudstones dari Grup Yaeyama Miocene Bawah, diyakini telah tersimpan sekitar 20 juta tahun yang lalu. Sebagian besar formasi yang terhubung ke massa batuan yang mendasarinya (sebagai lawan yang dibangun dari batu yang berdiri).


Underwater Ruins, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia

Fitur utama ("Monumen" yang tepat) adalah formasi persegi panjang berukuran sekitar 150 x 40 m (490 x 130 kaki) dan tinggi sekitar 27 m (90 kaki), bagian atas adalah sekitar 5 m (16 kaki) di bawah permukaan laut

Banyak wanita Asia yang percaya struktur yang berbaring tepat di bawah perairan Yonaguni Jima sebenarnya reruntuhan kota Atlantis Jepang kuno yang tenggelam oleh gempa bumi sekitar 2.000 tahun yang lalu. Mungkin setidaknya 10.000 tahun (8.000 BCE) untuk saat itu sebelum tenggelam.

Easter island (Pulau Easter)


Pulau Easter, Misteri Peradaban Masa Lalu Di Dunia


Easter island (Pulau Easter) adalah sebuah pulau Polinesia di tenggara Samudera Pasifik, pada titik utama bagian tenggara dari Segitiga Polinesia. Salah satu misteri terbesar di bumi adalah patung-patung yang berdiri di Pulau Easter. Pulau Easter adalah salah satu pulau paling terpencil di Bumi. Pulau Easter, yang hampir tidak berpenghuni ketika ditemukan pada tahun 1722 oleh seorang kapten Belanda, ditutupi dengan ratusan patung-patung raksasa, masing-masing mempunyai berat dengan ukuran ton dan beberapa berdiri lebih dari 30 kaki.


Rating: 4
◄ Posting Baru Posting Lama ►